Sejarah Arsenal

Nama Lengkap : Arsenal Football Club

Julukan : The Gunners

Berdiri : Oktober 1886

Stadion : Stadion Emirates (Kapasitas: 60.704)

Presiden : Kroenke Sports & Entertainment

Liga : Liga Premiere Inggris

Rival : Manchester City, Manchester United, Liverpool

Derby Lokal : Cheslea, Tottenham Hotspur

Tropi Liga : 13 (1930–31, 1932–33, 1933–34, 1934–35, 1937–38, 1947–48, 1952–53, 1970–

71, 1988–89, 1990–91, 1997–98, 2001–02, 2003–04)

Piala FA : 13(rekor): 1929-30, 1935-36, 1949-50, 1970-71, 1978-79, 1992-93, 1997-98,

2001–02, 2002–03, 2004–05, 2013–14, 2014–15, 2016–17

Piala EFL : 2 (1986–87, 1992–93)

Liga Champions : –

Liga Eropa UEFA : 1 (1993–94)

Arsenal didirikan di daerah Woolwich, bagian tenggara kota London pada 1886 dengan nama Dial Square, lalu dengan cepat berganti nama menjadi Royal Arsenal. Tahun 1891 nama mereka diganti menjadi Woolwich Arsenal. Pada tahun 1913, klub ini pindah ke wilayah utara, tepatnya di daerah Highbury dan membangun Stadion Highbury, yang menjadi markas baru mereka. Saat pindah lokasi itulah, nama depan klub mereka, yaitu Woolwich dihapus sehingga hanya nama Arsenal yang tersisa. Selain itu karena lokasi stadion Arsenal dekat dengan markas  Tottenham Hotspur, maka tak heran jika pertandingan Arsenal vs Tottenham Hotspur disebut “North London derby” dan merupakan salah satu derby terpanas di London.

Arsenal Football Club (dikenal pula sebagai Arsenal atau The Gunners) adalah klub  sepak bola profesional Inggris yang berbasis di daerah Holloway, London. Klub ini bermain di Liga Utama Inggris yang termasuk salah satu klub tersukses di sepak bola Inggris, yang telah memenangkan 13 gelar kasta utama Liga Inggris (10 pada era Divisi Pertama dan 3 pada era Premier League) dan 13 gelar di Piala FA (Gelar paling banyak). Arsenal memegang rekor untuk periode terpanjang berada di kasta puncak Liga Inggris tanpa pernah terdegradasi sejak musim 1919 dan menjadi tim pada peringkat pertama dalam klasemen Liga Inggris sepanjang abad ke-20. Arsenal menjadi tim kedua di Inggris yang menyelesaikan semusim liga tanpa kalah (2003-04) dan tim pertama yang melakukannya pada era di mana satu musim berlangsung 38 pertandingan.

Arsenal memiliki persaingan lama dengan tim sesama London Utara Tottenham Hotspur, dengan kontes Derby London Utara. Arsenal adalah klub sepak bola terkaya keempat di dunia pada tahun 2013, senilai lebih dari $13 miliar. Arsenal merupakan tim sepak bola pertama yang memperkenalkan penggunaan angka pada jersey.

Kejayaan Arsenal di persepak bolaan Inggris pertama kali diawali oleh pelatih Herbert Chapman yang melatih pada rentang tahun 1925-35 dan berhasil menjuarai beberapa kompetisi domestik Inggris (Piala FA, titel Liga Utama, dan Charity Shield) sekaligus mendominasinya dan menjadikan Arsenal sebagai kekuatan paling dominan di Inggris saat itu. Pada rentang 1940an-1960an, Arsenal hanya dapat menambah sedikit koleksi gelar domestiknya. Pada awal 1970an, Arsenal berhasil prestasi terbaik Arsenal di Eropa pertama kali yang terjadi pada musim 1969-70, di ajang Fairs Cup (pendahulu dari Piala UEFA). Arsenal menjadi juara untuk pertama kalinya dan sekaligus terakhir di ajang Fairs Cup (Fairs Cup diganti Piala UEFA sejak musim 1971-72) setelah berhasil mengalahkan klub R.S.C. Anderlecht dengan agregat 4-3 (dengan sistem home and away) Saat itu, klub ini dilatih oleh Bertie Mee. Sepanjang tahun 1980an, Arsenal berhasil menambah koleksi Arsenal dengan beberapa gelar domestik, yaitu Piala Liga pada tahun 1987 dan menjuarai Liga Inggris pada tahun 1989 setelah menumbangkan kompetitor (dan peringkat satu saat itu) Liverpool di Anfield pada pertandingan terakhir liga yang dramatis. Namun, Arsenal gagal mengoleksi gelar dari kompetisi Eropa, kalah adu penalti dari Valencia 5-4 pada kompetisi  Piala Winners setelah skor tetap 0-0.

Pada tahun 1991, Arsenal menjadi juara bersama dengan Tottenham Hotspur dalam Community Shield setelah hasil kedudukan imbang 0-0 (saat itu, jika kedudukan seri maka kedua tim dianggap juara). Puasa Arsenal akan gelar dari kompetisi Eropa akhirnya hilang setelah pada musim 1993-94, ditangan pelatih George Graham, Arsenal kembali juara di kancah Eropa, tepatnya di ajang Piala Winners setelah mengalahkan klub Parma FC dengan skor 1-0. Pada musim berikutnya, Arsenal kembali berhasil ke final di ajang yang sama, tetapi kali ini mereka dikalahkan oleh Real Zaragoza dengan skor 2-1.

Kedatangan pelatih Arsène Wenger ke Arsenal pada tahun 1996 berhasil membuat Arsenal kembali berjaya dan berhasil merusak dominasi Manchester United di Liga Utama Inggris pada saat itu, di mana Arsenal berhasil meraih gelar Liga Utama Inggris dan Piala FA pada musim 1997-98. Di kancah Eropa, Arsenal dibawanya berhasil menjadi runner-up di ajang Piala UEFA pada tahun 2000 setelah kalah melawan Galatasaray lewat adu penalti 4-1. Arsenal meraih gelar Piala FA dan Liga Utama Inggris pada musim 2001-02. Pada musim 2003–04 hingga awal musim  2004–05, Arsenal berhasil mencetak rekor 49 pertandingan tak terkalahkan dan mematahkan rekor milik Preston North End (18 kali) yang merupakan rekor tak terkalahkan terpanjang di dalam sejarah sepak bola Inggris.

Selama sembilan tahun Arsenal tidak meraih gelar, meskipun sempat masuk final dalam berbagai ajang. Pada musim 2005-06, Arsenal menjadi finalis Liga Champions setelah dikalahkan  FC Barcelona 2-1 di Stade de France, Paris. Arsenal juga menjadi finalis pada tahun 2007 dan 2011 pada Piala Liga Inggris, masing-masing kalah 2–1 dari Chelsea dan kalah dengan skor yang sama dari Birmingham City. Pada tahun 2014, Arsenal meraih gelar pertamanya setelah sembilan tahun lewat ajang Piala FA dengan mengalahkan Hull City. 3-2 lewat perpanjangan waktu.Arsenal kembali meraih trofi yang sama (Piala FA 2015) setelah mengalahkan Aston Villa 4-0. Pada tanggal 20 April 2018, setelah menjadi manajer Arsenal selama 22 tahun, Wenger memutuskan untuk meninggalkan Arsenal pada akhir musim 2017–2018. Pada tanggal 23 Mei 2018, Unai Emery ditunjuk jadi manajer Arsenal yang baru.

Warna kandang Arsenal telah menjadi inspirasi bagi setidaknya tiga klub lainnya. Pada tahun 1909, Sparta Prague mengadopsi kit merah gelap seperti yang dipakai Arsenal pada saat itu; pada tahun 1938, Hibernian mengadopsi desain lengan baju Arsenal dalam strip hijau dan putih mereka sendiri. Pada tahun 1920, manajer Sporting Clube de Braga kembali dari pertandingan di Highbury dan mengubah kit hijau timnya menjadi duplikat merah Arsenal dengan lengan putih dan celana pendek, sehingga menimbulkan nama julukan tim Os Arsenalista. Tim-tim ini masih memakai desain itu sampai hari ini.

Sejak bulan Juli 2006 sampai sekarang, klub ini menempati markas barunya, Stadion Emirates  yang berkapasitas 60.500 kursi dan terletak di Ashburton Grove dan peresmian pemakaian Stadion Emirates sekaligus pertandingan pertama yang digelar adalah dengan diadakannya sebuah pertandingan persahabatan antara Arsenal dengan para pemain legenda  Belanda untuk perpisahan Dennis Bergkamp, seorang mantan penyerang Arsenal.

Penghitungan Arsenal dari 13 Kejuaraan Liga adalah yang tertinggi ketiga di sepakbola Inggris, setelah Manchester United (20) dan Liverpool (18), dan mereka adalah klub pertama yang mencapai Kejuaraan Liga ketujuh dan kedelapan. Pada Mei 2016, mereka adalah satu dari hanya enam tim, yang lainnya adalah Manchester United, Blackburn Rovers, Chelsea, Manchester City dan Leicester City, telah memenangkan Liga Utama sejak pembentukannya pada tahun 1992. Mereka memegang jumlah trofi Piala FA terbanyak, dengan 13. Klub ini adalah satu dari hanya enam klub yang memenangkan Piala FA dua kali berturut-turut, pada tahun 2002 dan 2003, dan 2014 dan 2015. Arsenal telah mencapai tiga Liga dan Piala FA “Doubles” (pada 1971, 1998 dan 2002), suatu prestasi yang sebelumnya hanya diraih oleh Manchester United (pada 1994, 1996 dan 1999). Mereka adalah tim pertama di sepakbola Inggris yang menyelesaikan Piala FA dan Piala Liga ganda, pada tahun 1993. Arsenal juga merupakan klub London pertama yang mencapai final Liga Champions UEFA, pada 2006, kalah final 2-1 dari Barcelona.

Arsenal memiliki salah satu rekor papan atas terbaik dalam sejarah, setelah menyelesaikan liga dibawah posisi keempat belas hanya tujuh kali. Mereka telah memenangkan pertandingan liga paling banyak kedua di sepakbola Inggris, dan juga telah mengumpulkan poin terbanyak kedua, baik dihitung dengan dua poin perkemenangan atau dengan nilai poin kontemporer.  Mereka telah berada di papan atas untuk musim paling berturut-turut (92 pada 2017–2018).  Arsenal juga memiliki posisi penyelesaian liga rata-rata tertinggi untuk abad ke-20, dengan penempatan liga rata-rata 8,5. Arsenal memegang rekor untuk pertandingan terlama tanpa terkalahkan di Liga (49 antara Mei 2003 dan Oktober 2004). Ini termasuk semua 38 pertandingan dari musim 2003-2004 mereka yang memenangkan gelar, ketika Arsenal menjadi klub kedua yang menyelesaikan kampanye papan atas tak terkalahkan, setelah Preston North End (yang hanya bermain 22 pertandingan) pada 1888–1889. Mereka juga memegang rekor untuk kemenangan beruntun atas kemenangan terpanjang.

Arsenal mencetak rekor Liga Champions selama musim 2005–2006 dengan pergi sepuluh pertandingan tanpa kebobolan, mengalahkan yang terbaik sebelumnya dari tujuh yang ditetapkan oleh AC Milan. Mereka mencapai rekor total 995 menit tanpa membiarkan skor lawan; garis berakhir di final, ketika Samuel Eto’o mencetak gol penyeimbang 76 menit untuk Barcelona.

David O’Leary memegang rekor untuk penampilan Arsenal, setelah memainkan 722 pertandingan tim pertama antara tahun 1975 dan 1993. Bek tengah dan mantan kapten Tony Adams berada di urutan kedua, setelah bermain 669 kali. Rekor untuk penjaga gawang dipegang oleh David Seaman, dengan 564 penampilan.

Thierry Henry adalah pencetak gol terbanyak klub dengan 228 gol di semua kompetisi antara 1999 dan 2012, setelah melampaui total Ian Wright dari 185 pada Oktober 2005. Rekor Wright telah berdiri sejak September 1997, ketika ia menyalip total 178 gol yang telah ditetapkan oleh pemain sayap Cliff Bastin pada tahun 1939. Henry juga memegang rekor klub untuk gol yang dicetak di Liga, dengan 175, rekor yang telah dipegang oleh Bastin hingga Februari 2006.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *